Archive for April, 2008

Di hari libur

Hari libur, wiken sangat menyenangkan buat saya. Karena dihari libur saya bisa bersantai-santai. Mulai dari bangun siang, mandi siang (sore bahkan :D), malas-malasan, dan pastinya beres-beres rumah. Hari libur biasanya dimulai dengan bangun siang, bangun jam 8-an, beres-beres tempat tidur dan rumah, trus tidur lagi hehehehe…..

Tapi minggu kemarin, saya coba untuk masak-memasak bersama kakang brama yang kebetulan pulang. Berbekal buku resep masak yang dibeli dikantor akhirnya kita mulai berbelanja membeli bahan-bahan. Untuk resep yang pertama kita mau coba bikin sushi, trus tumis cailan atau apalah namanya, pancake, kentang kecil semur, dan calamary. Banyak amat??emang, saya juga heran kok banyak-banyak amet, padahal yang makan cuma berdua (tadinya mau ngajakain bunda, tapi bundanya lagi sibuk bungkus-bungkus). Yah…..biar skalian coba-coba.

Sebelum memulai masak sayur dan lain-lain, kakang brama terlebih dahulu membuat pancake (padahal kalo di Palembang sana sieh namanya mpleng-mpleng), bahannya dari terigu, telur dan susu. Semua dikocok, lalu di goreng (atau dipanggang ya??) dan hasilnya lumayan, apalagi kalo dikasi susu atau pakai fla terasa lebih enak.

Setelah bikin pancake kita mulai resep pertama yaitu sushi. Semua bahan sudah disiapin, dan giliran kakang brama yang membentuk, dan hasilnya??? GAGAL hihihihihi….Pertama, gulungannya jd acak-acakan, kedua nori (rumput laut)nya kurang gede, jadi alhasil bleber semua, dan yang ketiga nasinya kurang pulen jadi ga bisa dibentuk alias mawur-mawur. Yah…walaupun rupanya buruk tapi rasanya lumayan enak ;))

Resep kedua yaitu kentang kecil semur. Caranya sieh gampang, nggak serumit bikin sushi. Kentang kecil cuma direbus ga perlu dikupas kulitnya, lalu tumis bumbu, kasih sedikit air, masukin kentangnya, jadi deh…..Nah kalo yang ini sieh lumayan berhasil, rasanya enak, penampilannya juga lumayan, HORE!!!

Resep ketiga yaitu calamary, kalo yang ini rasanya enak, cuma rupanya buruk huhuhuhu…..tidak sesuai dengan yang dibayangkan. Ngebayanginnya sieh bakal jadi crispy dan crunchy, ternyata tidak sama sekali. Jadi kesimpulan GAGAL!!!!

Dan yang terakhir bikin tumis cailan. Bumbu-bumbu diiris, cailan dipotong-potong, lalu ditumis, ditambahin cumi dan udang, jadi deh…rasanya hmmmm…..LUMAYAN…. Bumbunya terasa walaupun lebih dominan rasa pedas, kalo kata kakang brama, “eta angger!!!!” ekspresi pertama yang selalu keluar setelah mencicipi masakan saya. 😀 

Akhirnya selesai juga acara masak-memasak, waktunya kita menyantap semua hidangan sampe kenyaaaaannggg. Ah…..hari minggu memang menyenangkan!!!!!

Advertisements

Leave a comment »

Tempat baru, kehidupan & suasana baru

Tanggal 7 Maret kemarin, kita pindah ke rumah kontrakan baru, di daerah Jatihandap. Lokasi yang berbukit, jalan yang naik-turun dan pastinya dingiiiiiiinnnnn sekali.

Sudah lama kita hunting rumah di daerah sini, dan kebetulan dapet referensi dari teman yang sudah hampir 4 tahun (mungkin) tinggal di sana. Dia menawarkan untuk tinggal di rumah bekas dia tempati, kebetulan dia sudah punya rumah baru dan bulan Februari dia sudah mulai menempati rumah tersebut, wuaaahhh…senangnya…. Setelah melihat lokasi kami mulai tertarik, terutama dengan harga yang ditawarkan. Mungkin untuk harga segitu, di bawah (kota) ga akan dapet, tapi di sini kita bisa tinggal dengan rumah yang bertipe 36, masih punya halaman dan garasi (yah…memang sieh ga ada atapnya atau lebih tepat disebut Carport). Ga sabar untuk pindah kesana kita langsung ke rumah yang punya.

Tanggal 7 kita pindah, angkut-angkut barang yang ternyata ga cukup satu mobil pick-up (hehehe…saya juga heran kok bisa sebanyak itu :D), dan sepertinya ada yang tidak merelakan kita pindah soalnya pas pindah hujan dereeeeeesssss banget (ah…ahlesyan….emang lagi musim ujan kaleee). Beres angkut-angkut menjelang magrib dan beres ngeberesin rumah keesokan siangnya, cabeeeee deeeee…..badan remuk-remuk, tulang sampe mau patah, tapi kita SENAAAANNNGGG!!!!

Di rumah yang baru, aku bisa berkebun, tanam bunga, masak-masak, dan yang pasti bisa berdingin-dingin ria. Di sini kita bisa liat bukit-bukit, kota, bahkan kantorku kliatan dari sini, coba kalo ada jalan pintas pasti ke kantor ga butuh bermacet-macet 😦 Dari sini, kalau kita mau jalan terus keatas, kita bisa melihat bukit-bukit dan gunung-gunung yang berbaris, kita bisa melihat kota bandung tepat di cekungannya. Di sekitarnya ada kebun bawang, kol, kentang, apa lagi ya…banyak lah…pokoknya MANTAAAAPPPP!!!!!!!!

Sudah hampir sebulan saya tinggal di sini, sudah banyak bunga yang saya tanam (eh…sama kakang brama juga ding….) ada banyak mawar (empat sieh sebenernya :D), aster, lavender, dan laen-laen (ga tau namanya). Ada satu rencana yang belum juga kesampean, piknik di atas bukit bersama kakang brama. Ayo kang jadi kapan???? *siyap-siyap beli termos*

Leave a comment »

Yang paling nyebelin kalo dijalan

Udah jalanan macet, panas atw ujan, ada aja yang bikin kesel.

  1. Bis-bis yang segede gaban itu berhenti dan nurinin penumpang seenakanya aja, jalan udah kecil, macet, jrit ga ada tempat laen apa, ternyata bukan angkot aja yang ga punya sopan santun *PANAS*
  2. Udah tau pake motor tapi masih asik-asikkan telp-telponan dan sms-an, eh kalo misalnya ketabrak malah nyalahin orang, dasar GA SADAR DIRI!!
  3. Udah tau di jalan raya tapi malah ngobrol sambil bawa motor (2 pengendara motor yang asik ngobrol di tengah jalan) dan ga mau minggir, SIALANNNN….
  4. Mbak-mbak dan mas-mas tolong dong kalo jalan agak kepinggiran, nanti kalo kesenggol ngamuk
  5. Ngerokok seeneknya aja, tar yang dibelakang kebagian abunya
  6. BUANG SAMPAH SEMBARANGAN, ga sekolah apa ya…

BT banget tuh kalo udah nemu yang kaya gituan, pengen ditimpuk dan ditendang.

Leave a comment »